Agnate

Agnate
Agnate.jpg
Demografi
Perlumbaan Metathran
Tempat Lahir Tolaria , Dominaria
Seumur hidup Kelahiran tidak diketahui, Meninggal Dunia 4205 AR.
Sumber
' Pencerobohan , Pergeseran Plan '

Agnate adalah Metathran umum mengenai Dominaria . Dia adalah saudara kembar Thaddeus , dengan siapa dia berkongsi ikatan semi-telepati, yang membantu menyelaraskan tentera mereka di medan perang.

Sejarah [ ]

The Metathran telah diwujudkan sebagai sebahagian daripada Urza 's projek Bloodline . Tidak seperti projek utama, yang ditubuhkan untuk membuat waris tunggal untuk Urza ini Legacy , yang Metathran adalah satu pengeluaran besar-besaran, yang diwujudkan untuk menjadi tentera yang sempurna untuk melawan Phyrexians . Agnate dan Thaddeus menjadi jeneral yang sempurna untuk tentera itu.

Setelah mereka diciptakan, diarahkan, dan dilatih, Agnate dan Thaddeus ditempatkan di Tirai Waktu , gelembung waktu di Tolaria di mana masa berlalu sangat perlahan. Bertahun-tahun kemudian, tetapi beberapa saat dari sudut pandangan mereka, Phyrexian Invasion bermula. Urza dan Barrin melepaskan kedua komandan itu, tetapi Agnate jatuh dari tekanan. Thaddeus menggunakan CPR untuk menghidupkannya kembali, tetapi yang mengejutkan Urza, dia melakukannya bukan kerana dia ingin menyelamatkan sekutu yang berguna, tetapi kerana kedua komandan itu merasakan adanya hubungan yang kuat. Thaddeus bahkan mengatakan bahawa dia tidak dapat melawan tanpa "saudaranya".

Selepas kejadian ini, kedua-duanya diangkut ke Koilos , di mana pertempuran yang paling penting pada peringkat pertama Invasi sedang diperjuangkan. Agnate dan Thaddeus masing-masing memimpin sebahagian tentera dalam serangan pincer terhadap Phyrexians Tsabo Tavoc yang telah mengambil gua. Pasukan Agnate bernasib buruk dan tidak dapat melakukan penembusan. Agnate mempertahankan keberaniannya untuk kejayaan Thaddeus, kerana komandan lain melakukan penembusan dan bahkan memasuki kompleks itu.

Tetapi apa yang mereka tidak tahu adalah bahawa itu semua adalah perangkap yang dibentuk oleh Tavoc. Dia telah merasakan kedatangan saudara lelaki itu di medan perang dan menyedari bahawa mereka adalah hasil manipulasi genetik setara dengan Phyrexia itu sendiri. Dia telah membiarkan Thaddeus membuat terobosan untuk mengasingkannya dari pasukannya dan menangkapnya setelah dia memasuki Koilos. Agnate terluka parah dengan kehilangan saudaranya, dan penghinaan ditambahkan pada kecederaan hanya beberapa hari kemudian ketika Urza memperkenalkannya kepada Eladamri , seorang komandan elf yang dia pilih untuk menggantikan Thaddeus. Hanya setelah Eladamri mengalahkan Agnate dalam pertempuran, Metathran dan pasukannya menerima elf sebagai komandan baru tentera Thaddeus.

Dalam pertempuran terakhir dari tahap pertama Invasi, semua pasukan yang dapat diganti Urza, didukung oleh Sembilan Titans , melancarkan serangan ke atas Koilos. Serangan itu berjaya; Tavoc terpaksa melarikan diri dan Urza menutup portal ke Phyrexia. Namun, sebelum dia dapat melakukan ini, Agnate menemui sesuatu yang mengerikan: Tsabo Tavoc telah memilih Thaddeus. Agnate mendapati abangnya dilucutkan dari anggota badannya dan terkena tisu dengan tisu. Hanya tulang rusuk dan kepalanya yang tersisa. Agnate berharap Urza dapat membangun tubuh baru untuk saudaranya, tetapi Thaddeus tidak lagi ingin memperjuangkan Urza, setelah mengetahui di vivisection betapa miripnya Phyrexians dan Metathran. Agnate memenuhi keinginan terakhir Thaddeus dan mengakhiri penderitaan saudaranya.

Agnate terus berjuang di sisi Urza tetapi menjadi sangat tertekan, hampir bunuh diri, setelah apa yang harus dia lakukan di Koilos. Ini berlanjutan sehingga dia bertemu dengan seorang lelaki yang sangat mirip dengan Thaddeus baik dari segi penampilan dan kekuatan dalamannya: sang penguasa Dralnu . Fikirannya diliputi kesedihan, Agnate bahkan meninggalkan medan perang dengan semua pasukan Metathrannya untuk bertemu dengan Dralnu di kota bawah tanah Vhelnish .

Agnate memperkenalkan sekutu mayat hidup yang telah dibuatnya kepada komandan tentera Urza yang lain: Eladamri, Lin Sivvi , dan Grizzlegom . Mereka tidak mempercayai Dralnu seperti yang dilakukan oleh Agnate, tetapi membiarkannya tetap berada di medan perang, kerana semua pasukan yang berperang melawan Phyrexia diterima . Tidak lama kemudian, Agnate jatuh sakit. Dia menyangka bahawa itu adalah malapetaka yang diturunkan oleh orang Phyrexia di Dominaria dan pergi ke Orimuntuk rawatan, hanya untuk mengetahui bahawa itu adalah sesuatu yang lain sepenuhnya: setelah dia memasuki Vhelnish, Dralnu telah mencuci kaki Agnate dengan apa yang dikatakannya sebagai "upacara kuno, yang akan menjadikan kita sekutu selamanya". Sebenarnya, Dralnu telah memasukkan Agnate dengan wabaknya sendiri, dengan harapan dapat menambahkan Metathran ke pasukannya yang belum mati. Tidak mahu layu sebelum kematiannya seperti Thaddeus, Agnate meminta Grizzlegom membunuhnya dan mengambil alih tenteranya. Jenderal minotaur memenuhi keinginan ini dan kemudian memimpin pasukannya ke Vhelnish untuk membunuh setiap pasukan Dralnu, sebelum kembali ke depan untuk melawan orang Phyrexians.

Rujukan dalam permainan [ ]

Digambarkan dalam:
Dipetik atau disebut: